Thursday, April 2, 2015

Puding pisang pandan kukus ---> My first posting about recipe

Heihoooo,,,,, akhirnya memberanikan diri bikin postingan tentang resep masakan setelah sekian lama ngintipin para food blogger yang ketjeh-ketjeh itu. Lebih sering terkagum-kagum sih ketika liat foto makanan mereka yang emang keren-keren secara pada dasarnya saya hobi fotografi hanya saja tadinya yang jadi objek foto saya macem-macem dan juga lumayan menguras tenaga karena kudu outdoor pergi kesana kemari. Belakangan ini mulai tertarik sama yang namanya Food Photography, suka ngiler kalo liat foto makanan ih apalagi sekarang banyak komunitas Food Photography dan adanya Social Media jadi makin banyak resep-resep bertebaran meminta untuk dicoba di dapur mungil saya (itung-itung supaya makin semangat masak)dan menggugah saya untuk angkat kamera lagi setelah pindah kota, kemudian hamil dan melahirkan membuat kamera teronggok gitu aja, gak tau deh apa nasibnya si canon itu mudahan tidak berjamur.
Resep yang mau saya bagi ini sebenernya hanya kudapan aja, gampang banget bikinnya gak pake lama, tetapi karena saya cuma punya dandang kecil jadi kudu gantian ngukusnya yah jatuhnya lama juga sih hehehe mana pake acara gosong pulak karena keabisan air wkwkwkwkwk.Resep ini saya ambil dari blognya mba endang, beliau ini rajin banget deh nyoba-nyobain resep padahal beliau juga wanita pekerja loh, salut deh buat mba endang jadi pengen juga seperti beliau, saya termasuk Stalker-nya blog milik mba endang ini abisa setiap resep pasti ada step by step nya jadi bagi yang baru belajar masak sekalipun bisa tuh ngikutin resep nya, resep bisa dilihat disini.

Berikut resepnya

Bahan:
- 1 Bungkus roti tawar, tidak perlu dibuang kulitnya dan sobek kasar
- 7 buah pisang kepok diiris-iris
- 200 gram gula pasir
- 200 ml ekstrak pandan (saya pakai 10 lembar daun pandan)
- 250 ml susu cair dengan kekentalan sedang
- 1 sendok makan tepung maizena, larutkan dengan 3 sendok makan air pandan
- 50 gram mentega dicairkan
- 3 butir telur, kocok lepas 


Cara membuat:
Siapkan daun pandan, cuci bersih dan potong dengan gunting sepanjang 2 cm. Masukkan ke dalam blender dan tambahkan 250 ml air. Proses hingga halus. Saring dan sisihkan air ekstraknya. Buang ampasnya. 

Siapkan mangkuk, masukkan gula pasir, ekstrak pandan, susu cair, maizena, mentega cair, dan telur kocok. Aduk rata dengan spatula atau garpu hingga gula larut. Sisihkan.

Siapkan loyang (saya pakai loyang bentuk bundar). Letakkan sobekan roti tawar di loyang, kemudian letakkan potongan pisang kepok diatasnya, atur hingga roti dan pisang menjadi beberapa lapisan dan terakhir susun sobekan roti tawar pada bagian paling atas. Tekan-tekan agar lapisan roti dan pisang menjadi sedikit padat
 
Siram roti dengan larutan telur dan pandan. Usahakan semua bagian roti terkena cairan hijau.

Diamkan selama 15 menit agar roti menyerap cairan. Kemudian masukkan ke dalam kukusan, bungkus penutup kukusan dengan kain agar tidak ada air yang menetes. Kukus selama 20 - 30 menit atau hingga puding menjadi padat dan matang.

Keluarkan dari kukusan, biarkan hingga puding benar-benar dingin baru kemudian siap dipotong-potong sesuai selera

Tuesday, February 17, 2015

rempong-rempong bahagia

Having a baby itu pasti bahagianya luar biasa ya kaaaaaannnnn? Feel amazing ya liat seorang manusia mungil nan lucu bisa lahir dari rahim kita (yg ini rada lebay) apalagi semakin hari zhafira semakin lucu aja rasanya tu gak pengen berangkat ngantor deh kalo liat muka lucunya di pagi hari. Waktu abis lahiran sih ibuku nemenin sampe sebulan kebetulan udah deket lebaran jadi kasian org rumah kalo ibu gak pulang, gak ada yang masakin hahahaha gak lucu kan kalo lebaran plain plain aja alias gak ada masakan sama sekali.
setelah ibu pulang yasudah mari berperang mengurus zhafira sendirian, rada keteteran sih meskipun ibu udh nyiapin masakan untuk seminggu kedepan jadi gak repot masak lagi selama seminggu tapiiiiiiiiii setelahnya yah kerempongan makin meningkat kan yang dikasih makan bukan zhafira aja tp abinya sm emaknya pun perlu makan kellleeesssss.
Gak terasa waktu cuti melahirkan udah mau habis, wah jadi kepikiran ini gmn ya sapa yang ngurus zhafira ya. Sempet kepikiran pake pengasuh kebetulan ada tetangga yang nawarin diri buat ngasuh bayi etapi abinya gak setuju takut di giniin lah di gituin lah hedeeeehhhh kebanyakan nonton berita kriminal nih si abi. Abi cuma setuju kalo zhafira di asuh sama nenek aja, sebenernya sih gak setuju, kasian kan nenek udah tua tapi malah di kasih beban ngasuh zhafira, rempong loh ngasuh bayi itu tapi tetep ngotot dan nenek pun seneng banget kalo bisa ngasuh zhafira ya sudah terima aja zhafira di asuh nenek padahal kurang sreg juga sebenernya tapi tak apalah nyenengin nenek juga secara zhafira kan cucu cewe pertamanya (buat ibuku jg cucu cewe pertama sih) jadi lagi seneng-senengnya. Positifnya sih zhafira jadi anak yang ramah sama semua orang sekalipun sama orang yang baru dikenalnya, ini mungkin krn zhafira terbiasa ketemu banyak orang di rumah nenek, dia juga jadi anak yang murah senyum ke semua orang, harus menyebut Alhamdulillah,,,, meskipun kurang sreg ya diambil positifnya aja deh plus cerewet banyak-banyak inih hahahahaha,,,,,
Pas umur 4 bulan, zhafira udh mulai bisa tengkurep msh agak bisa santai sih karena dia belom bisa kemana-mana tp gak bisa di tinggal eh apalagi kalo malem padahal dia di ayun loh tapi tau kalo d tinggal, dikit-dikit mewek dikit-dikit mewek, mewek kok dikit-dikit wkwkwkwk, jadilah susah mau masak jadinya banyakan minta beliin abinya makanan dari luar. Sampe udah mau 8 bulan ini ya masih aja begitu kalo malem, suka nangis sendiri mgkn mimpi kali ya ato mungkin juga kecapean soalnya kalo siang di rumah nenek banyak orang jadi banyak yang ngajak main.
Selain zhafira 'ngerepotin' banyak juga yang muji kalo dia pinter (ah emaknya GR nih) dan kemampuannya lebih dari kemampuan bayi di umurnya. Pernah waktu zhafira umur 6 bulan pas kebetulan mommy di dapet tugas diklat dari kantor ke balikpapan, yah zhafira jelas ikut dong tapi dititip ke eyang uti eh ternyata dia lebih pinter pas di asuh eyang uti, gak rewel dan bisa minum pake sedotan dia!!! Wah senengnyaaaaaaa,,,,,,


Sampe sekarang rempongnya gak abis-abis deh,,,, huffttt kapan kerempongan ini berakhir,,,,,, tapi kembali lagi harus bisa bersyukur dalam keadaan apapun, bersyukur punya baby yang lucu dan makin pinter aja, bersyukur meskipun gak pake ART tapi everything still running well (menurut ku sih hihihi), sometime abi protes karena jarang masak lah cucian ditumpuk-tumpuk lah rumah berantakan lah ah abi,,,,, mommy bersyukur punya abi yang cerewet soalnya kalo abi gak cerewet pasti bakalan lama tuh berantakannya wkwkwkwk,,,,, dan bahagiaaaaaaaaaaaaa banget punya abi dan zhafira,,,,, *kiss kiss hug tight you both*

Thursday, February 12, 2015

akhirnya ngerasain terlantar di airport

Awal tahun lalu setelah kami "liburan" akhir tahun di Samarinda, kami memutuskan pulang menggunakan maskapai "S" dengan alasan lebih murah karena maskapai "G" yang biasa kami tumpangi harganya menjulang karena masih peak season jadi ya sudahlah menyerah dengan menumpangi maskapai lain. 
Sejak awal beli tiket sih dalam hati udah gak sreg sama maskapai ini padahal maskapai ini bagus aja layanannya. Nah, ternyata firasat ini terjadi juga. Malam sebelum kami pulang si mbah deket rumah meninggal dunia (Innalillahi wa inna illaihi rojiun) akhirnya Ali yang biasa nganterin kami harus membantu ngurus pemakaman si mbah. Pas beberapa jam sebelum kami berangkat pun babeh harus masuk UGD karena sakitnya kambuh, jadilah kami harus menggunakan mobil rental untuk ke airport. Hati ini udah gak karuan perasaannya, masa iya babeh masuk UGD kita tetep berangkat ya tp gak mungkin juga menghanguskan tiket yang harganya bikin pegang kepala terus. Tapi babeh bilang "udah berangkat aja babeh gak papa" ah babeh pun ngomongnya sambil nangis jadi ya kita nangis juga.
Pake mobil rental tu emang gak senyaman mobil sendiri ya, supirnya ugal-ugalan banget huh rasanya pengen ku rebut aja setirnya, nyebelin banget nyetir kayak orang kesurupan.
Sampe di bandara, buru-buru check in dengan barang yang kayak orang dagangan inih banyaknya trus ke waiting room dengan setengah berlari, akhirnya sampe waiting room terima pengumuman "delay" sampe setengah 8 malam. Rasanya pengen nyumpah-nyumpah aja, gak tau apa seharian ini perjuangan kami ke airport kayak apah?????
Delay pun berlanjut sampe jam 10 malam masih belum ada kejelasan kapan pesawat berangkat sampe ada petugas yang menyebutkan kalo lampu bandara Kalimarau mengalami kerusakan. Soooo Damned Shit,,,, (hush di denger zhafira loh,,,,, ups) kenapa gak bilang dari tadi sih???? udah capek-capek nungguin delay lama banget ternyata,,,,,,
Yang paling kasian tu zhafira udah ngantuk dari tadi untungnya di bandara yang baru ini ada layanan stroller gratis jadi zhafira masih bisa tidur nyaman tapi aku lupa ngebawain jaket dan selimut, untuk di tas yg kami tenteng ada beberapa potong baju sisa pemotretan kemarin yang gak sempet dipindahin jadi zhafira masih bisa ganti baju dan makan serta ganti popok.
Abinya zhafira yang protes paling keras ketika pengumuman terakhir itu di sebutkan karena ternyata penginapan kami gak ditanggung pihak maskapai karena delay terjadi bukan karena kesalahan maskapai melainkan kesalahan bandara tujuan. Lha trus kami protesnya ke siapa????? wah keleleran dah ini judulnya, terlantar!!!!
para penumpang meskipun masih kesal dengan maskapai tapi ya sudah cari penginapan masing-masing. Untungnya bapak-bapak yang bertugas di KP3 ada yang memiliki Guest House dengan fasilitas antar jemput dengan harga yang murah, jadilan kami dan beberapa penumpang lainnya menginap disitu. Keesokan harinya, jam setengah 6 pagi kami sudah di antar ke aiport tapi keberangkatan pun masih belum jelas. huffttttt,,,,,, dasar ini maskapai "S" ya gak bertanggung jawab mestinya mau kesalahan siapa kek namanya penumpang kan urusannya sama maskapai aja ya tetep bertanggung jawab dong.
gak lagi lagi deh naik maskapai ini,,,,,

:: She is The Most Beautiful Grace We've Ever Had ::

Seperti Judulnya, anak adalah sebuah anugerah yang tak ternilai dan memang paling indah yang pernah kita miliki. Seperti kebanyakan orang, saya pun ngerasain bahagia ketika memiliki makhluk manis ini :D meskipun pas awal hamil ada rasa bingung, seneng dan khawatir apalagi ketika USG pertama dokter menyatakan bahwa ada kista di rahim saya sebesar 5 cm tapi dokter meyakinkan saya bahwa tidak perlu khawatir dan memikirkan kista yg tumbuh di indung telur ini secara berlebihan karena bakal berpengaruh ke kesehatan janin, yang paling penting adalah kesehatan janin yang harus diperhatikan dengan mengkonsumsi makanan bergizi. Baiklah dok, saya ikuti saran dokter,,,,,

Masuk bulan kedua kehamilan kami melakukan pengecekan janin melalui USG dan Subhanallah,,,,, kami gak pernah berhenti mengucapnya karena emang bener-bener takjub pas ngeliat monitor yang memperlihatkan janin yang sudah bisa bergerak seperti orang yang sedang berayun-ayun dan melambaikan tangannya. Sayang, saking takjubnya kami lupa minta di print-kan padahal lucu bangeeeeetttttttt. Saya terheran-heran kan katanya 4 bulan kehamilan baru ditiupkan roh ya tapi ini 2 bulan udah bisa bergerak-gerak tapi karena dokter nya seorang hindu jadi urung menanyakan hal ini. Secara medis, kata dokter ini ciri dari janin yang sehat sehingga meski baru berumur 2 bulan tapi dia aktiv sekali.
di bulan kedua kehamilan ini juga akhirnya saya harus "masuk hutan" karena kantor sedang melaksanakan surveillance tahunan yang tidak mungkin bisa dihindari. Setelah cek dokter dan dokter memberikan beberapa vitamin yang diperlukan, Bismillah,,,, berangkat ke camp dengan penjagaan seluruh orang kantor hahahaha padahal saya sih biasa aja karena ngerasa sehat-sehat aja. Alhamdulillah sampe balik ke rumah lagi saya sehat walafiat bahkan setelah kegiatan sy dan suami mudik ke rumah ortu saya buat tahun baruan, berangkat dengan pesawat ATR pulak, lagi lagi alhamdulillah sehat sampe balik ke rumah lagi,,,,,,,

Bulan ke 4 kehamilan si Kista sudah gak kelihatan lagi, udah ketutup sama janin yang alhamdulillah sehat banget. Lagi, saya harus "masuk hutan" untuk kedua kalinya karena kegiatan yang tidak bisa ditolak dan alhamdulillah balik ke rumah lagi dengan sehat walafiat.

sampe mendekati hari H gak ada kendala yang berarti, si baby kayaknya paham banget kalo emaknya ini lumayan banyak kegiatan jadi dia gak rewel, ngidam pun yang sewajarnya aja gak yang aneh-aneh. Yang paling aneh kayaknya sih cuma gak bisa deket-deket abahnya langsung mual hahahaha,,,,,, kasian si abah,,,,, eh tapi bener loh padahal sebelumnya baik-baik aja gak ada mual gak ada pusing begitu suami datang eh langsung deh mual,,,,

Saat hamil pun saya menjaga banget asupan makanan terutama kadar gula dan garam yang saya makan karena saya gak mau bayi yang lahir nanti terlalu besar dan badan saya jadi bengkak-bengkak semua apalagi kalo kelebihan bisa menyebabkan keracunan kehamilan. Saya juga banyak-banyak baca artikel tentang kehamilan di beberapa situs tentang kehamilan dan parenting.

Udah tinggal ngitung hari, karena baru pertama kali jadi sy banyak nanya sana sini tentang ciri-ciri kalo mau lahiran gimana soalnya udah mulai sakit perut tapi pas cek ke bidan katanya sih kalo belum ada tanda berarti masih lama, tandanya ya keluar lendir dan darah, eh ini bukan porno ya, hanya ingin berbagi siapa tahu bermanfaat.
Dan,,,, saatnya pun tiba setelah keluar tanda yang disebut bu bidan, berarti waktunya sudah dekat tapi intensitas sakitnya masih jarang jadi kata ibu belum perlu ke Rumah Sakit, sorenya baru deh ke RS. Setelah di cek ternyata udah pembukaan 3 dan sakitnya udah mulai per 5 menit. Subhanallah sakitnyaaaaaa itu rrruuuuuaaaarrrrrr biiiaaasaaaaaaa,,,,,, asli semaleman gak bisa tidur, miring kiri, miring kanan, telentang semua gak ada yang enak, dipijitin orang serumah tetep gak enak juga (yah namanya juga mau lahiran mana ada yang enak sih). Tengah malem dokter ngecek, prediksinya sih subuh kemungkinan lahir, tapi ternyata meleset karena ternyata sampai pagi pun pembukaan belum lengkap. Menjelang jam 11 siang dokter ngecek lagi ternyata pembukaan sudah lengkap tetapi ketuban belum pecah akhirnya dokter mengambil tindakan dengan memecahkan ketuban dan mengeluarkan air seni yang masih penuh. Akibat kecapean menahan sakit semalaman akhirnya saya gak kuat ngejan padahal bayi udah bener-bener di pintu lahir, dokter pun mengambil tindakan dengan menggunakan vakum ringan yang tidak berbahaya bagi bayi.
Alhamdulillah akhirnya lahir dengan selamat meskipun bayi ku sempet gak nangis karena tersedak air ketuban.

Melahirkan itu memang proses yang sungguh luar biasa yang pasti bakal dijalani semua perempuan. Meskipun sakitnya luar biasa tapi bangga dan harunya pun tak bisa di gambarkan dengan kata-kata.

Makhluk manis ini pun kami beri nama "ALICE ZHAFIRA AFSARI  ALI" yang lahir Rabu, 25 Juni 2015.

Wednesday, October 15, 2014

The Day We've Been Waiting for,,,,,,,,,

holaaaaaaa,,,,,,

udah lama pengen nulis soal our wedding, gimana pusingnya ngurus wedding sendirian tapiiiiiii sampe brojol pun gak sempet-sempet hahahahaha,,,,,langsung aja ya,,,,
setelah diskusi lama akhirnya kedua belah pihak memutuskan tanggal 5 Oktober 2013 sebagai tanggal pernikahan kami. okay tanggal segitu masih beberapa bulan kedepan pikirku, masih sempet deh persiapin semuanya,,, nyicilnya mulai pas cuti lebaran udah tu keliling nyari salon dan gedung yang cocok, semua di serahkan ke ibu aja deh aku cuma pengen pake baju ini sama itu buat akad sama resepsi. undangan dan souvenir via online ajah jd lebih gampang ngurusnya bisa via telepon. foto dan video setelah nanya sana sini akhirnya dapet yang cocok juga dan dikasih harga diskon asiiiiiikkkk,,,,,, siap-siap balik ke Berau deh ntar koodinasi via telpon aja.
ku pikir urusan beres eh ternyata banyak printilan-printilan lain yang kudu diurus menjelang hari H. alhamdulillah banyak bantuan buat acara kami jadi samapai hari H semua berjalan lancar, alhamdulillah,,,,,

nikmatin fotonya aja ya,,,,,



























Tuesday, October 14, 2014

LIMBAH LOGGING YANG TIDAK TERMANFAATKAN

Jika kita mendengar kata limbah pasti yang terlintas di benak kita adalah hasil buangan sisa dari suatu proses produksi atau pun rumah tangga. Kalau kita makan permen, maka bungkus permen yang tidak kita makan tentu akan menjadi limbah. Pernahkah membayangkan 7 milyar orang di dunia ini memakan 1 permen dalam 1 hari dan membuang bungkusnya yang berarti ada 7 milyar sampah permen yang menjadi limbah? Saya tidak akan membahas limbah permen ini, karena limbah jenis ini dan limbah jenis lainnya (limbah industri, limbah rumah tangga dan lain-lain) sudah sering dibahas. Saya akan sedikit mengupas limbah logging yang dihasilkan sebuah IUPHHK baik di hutan alam maupun di hutan tanaman. Apa saja limbah logging yang dihasilkan? Sangat sedikit artikel yang membahas tentang limbah jenis ini (atau mungkin saya yang kurang rajin browsing). Limbah logging adalah bagian pohon yang seharusnya dapat dimanfaatkan tetapi dikarenakan berbagai sebab terpaksa ditinggalkan di hutan. Limbah tersebut antara lain dapat berupa ranting, cabang, banir dan lain sebagainya.
Dilihat dari prosesnya, limbah dapat ditemukan di tempat tebangan, sepanjang jalan sarad, sepanjang jalan angkutan, dan juga log pond. Timbulnya limbah juga dipengaruhi oleh pasar, jenis kayu dan nilai kayu itu sendiri, keadaan dan tingkat kemajuan industri pengolahan kayu juga menentukan jumlah limbah. Faktor alam juga sangat menentukan jumlah limbah jenis ini, disebabkan oleh letaknya yang tidak memungkinkan limbah tersebut diangkut, misalnya didalam jurang atau pada lereng-lereng yang curam. selain itu, faktor cacat kayu juga menimbilkan jumlah limbah logging yang meningkat, misalnya log kayu yang gerowong atau cacat mata kayu yang dapat menurunkan nilai jual log kayu maka bagian yang cacat tersebut ditinggalkan di hutan dan menjadi limbah. Dalam sebuah penelitian, disebutkan bahwa limbah logging  dalam sebuah IUPHHK hutan alam di Kalimantan Timur dapat mencapai 39,9 - 51,0 % yang diantaranya terdapat di areal tebangan, log pond dan log yard dalam bentuk batang dan cabang.
Limbah-limbah ini sebenarnya masih dapat dimanfaatkan menjadi berbagai produk kayu yang memiliki nilai jual yang lebih tinggi. Dulu, waktu masih kuliah, saya ingat ada mata kuliah Industri Hasil Hutan yang mengajarkan cara mengolah kayu (termasuk limbahnya) menjadi produk kayu yang lebih bernilai misalnya limbah tersebut dapat diolah menjadi papan serat, papan partikel, papan blok atau diolah menjadi pulp yang akhirnya diproses menjadi kertas. Kita bisa mencontoh masyarakat yang tinggal di Pulau Jawa, mereka memanfaatkan kayu Jati mulai dari daun sampai akarnya. Daun jati di daerah Jawa dimanfaatkan menjadi bungkus makanan seperti nasi dan tempe karena daun Jati  berbentuk elips dan lebarnya bisa mencapai 30 – 60 cm, bahkan ulatnya pun seringkali dijadikan lauk oleh sebagian masyarakat Jawa. Ranting pohon dan cabang dapat diolah menjadi souvenir dan kerajinan tangan atau setidaknya dijadikan kayu bakar karena kayu jati menghasilkan panas yang tinggi, sehingga dulu digunakan sebagai bahan bakar lokomotif uap. Batang kayu Jati tentu saja menjadi manfaat utama dari kayu Jati, masyarakat umumnya memanfaatkan batang kayu yang dapat tumbuh di daerah dengan curah hujan 1.500 – 2.000 mm/tahun tersebut menjadi bangunan rumah, jembatan, bantalan rel, dan furniture. Akar dari sebuah pohon Jati pun dimanfaatkan masyarakat sebagai furniture dengan nilai jual yang cukup tinggi sehingga limbah yang dihasilkan dari proses pemanenan kayu ulin pun cukup rendah dengan adanya pemanfaatan kayu Jati dari berbagai bagian pohon.
Bagaimana dengan di kalimantan Timur? Sebagaimana diketahui bahwa Kaltim memiliki jenis kayu yang lebih beragam daripada pulau Jawa yang terkenal dengan Jati. Kalimantan Timur terkenal dengan kayu Ulin (Eusyderoxylon zwagery) dan kelompok meranti-merantian (Dipterocarpaceae). Pemanfaatan limbah logging sisa hasil pemanenan kayu di Kaltim masih terbilang cukup minim. Hal ini antara lain dikarenakan topografi wilayah Kaltim yang masih cukup berat yang menyebabkan para pengusaha hanya sanggup mengangkut batang kayu yang bernilai ekonomis tinggi untuk dijual, sementara cabang, ranting, daun serta tonggak sisa penebangan ditinggal dan dibiarkan di hutan karena biaya pengangkutan limbah ini cukup tinggi sehingga jika dijual tidak bisa menutupi biaya operasional di lapangan. selain itu, industri ataupun pengrajin yang dapat mengolah limbah ini juga masih sangat minim.

First Trip with 'foreign person' Part 2

Wohoooo lama juga ya jarak antara part 1 dan part 2... keknya diceritain disini semuanya aja deh daripada ntar sambungannya makin lama lagi hehehehe Mo nyeritain hari kedua sampe hari kelima neh di Bali.
Hari Kedua, gw pengen banget ngunjungin Pura Besakih krn hasil browsing mengatangan bahwa pura Besakih tu pura tertinggi di pulau bali karena terletak di kaki gunung agung bahkan Paris Hilton aja berkunjung kesana waktu dia liburan ke Bali, wah makin penasaran kan sama tempat ini, sebagus apa sih sampe banyak yang ngejadiin tempat ini penting. Perjalanan dimulai pagi hari menggunakan motor dan berbekal GPS dari GTab gw sebagai penunjuk jalan. setelah menyewa motor seharga 35rb per hari maka meluncurlah kami di jalanan bali, belok kanan belok kiri ngikutin petunjuk di GPS masuk perkampungan keluar ke kota lagi disambut hujan di tengah jalan sampe nyasar sana sini akhirnya sampe juga ke pura Besakih. eh tapi sesampai disana kami di tahan oleh beberapa pemuda kampung yang katanya karang taruna mereka bilang kami gak boleh masuk kalo gak pake baju adat dan harus bayar 200rb sebagai "tarif adat" ato apalah namanya, setelah di tawar-tawar akhirnya kami cm bayar 80rb dan menyewa sarung bali 2 buah seharga 6rb dan ada seorang pemuda anggota karang taruna yang menemani kami berkeliling pura yaaa sebagai guide gitu deh. sesampainya di pintu masuk kok rame banget ya ternyata mereka pada berebut nawarin penyewaan payung krn saat itu rintik-rintik selain itu pada nawarin bunga yg di selipin di telinga. yang bikin kesel itu adalah mereka maksa banget nawarinnya. keliling-keliling pura kok puranya terbuat dr bata modern ya kan katanya itu pura tertua di bali, eh ternyata sebagian besar bangunan pura udah gak asli lagi alias mengalami pemugaran. di salah satu sisi pura ada tepat sembahyang dan lagi lagi kami agak sedikit dipaksa untuk beribadah disitu padahal gak sesuai dengan agama kami. selesai berkeliling kami pikir pungli yg kami alami udah tamat ternyata masih lanjut dengan permintaan si guide minta bayaran untuk dirinya sendiri hedeeeeehhhhh,,,,, datang ke pura bukannya terkagum-kagum tapi malah bete dan ngerasa kerampokan deh. pulang dari besakih kami memutuskan cari jalan pulang lain selain jalan yg kami gunakan td pas berangkat dengan tujuan pasar sukowati, akhirnya kami ketemu mbak-mbak yg nunjukin kami jalan sampe ke gianyar, gak ngerti jg deh itu daerah mananya yang jelas ada lapangan yg luas banget, sampe disitu kami nanya sama polisi (selalu usahain nanya ke polisi biar gak disasarin) dan akhirnya sampe lah kami ke pasar sukowati yg dimaksud dan belanja beberapa barang seni.
Hari ketiga kami diisi dengan perjalanan setengah hari ke pura taman ayun dan tanah lot, wah nyesel ke tanah lot nya cuma sebentar karena pemandangannya indah banget, bisa liat sunset dari sini pokoknya jatuh cinta deh sama tanah lot.
malemnya sih kami cuma jalan-jalan di sekitar kuta square ato mall galeria. gak sempet ke ubud ataupun ke bedugul. hmmmm bakal masuk di daftar berikutnya nih kayaknya,,,,,